Saka Guru dan Sistem Purus dalam Arsitektur Jawa

Dalam arsitektur Jawa, dikenal istilah saka guru dan purus. Saka guru merupakan empat tiang utama pada bangunan seperti pendopo dan masjid.

Saka Guru di Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat. [Foto 1Veertje via Wikimedia]

Suluah.com – Saka guru (atau soko guru dalam bahasa Jawa) adalah empat tiang utama yang terdapat pada bangunan tradisional Jawa, seperti pendopo, rumah adat, dan masjid. Ia berfungsi untuk menyangga gaya berat atap.

Empat tiang utama memiliki makna simbolik yang penting dan terkadang dianggap memiliki kekeramatan. Ruang di bawahnya dipercaya sebagai ruang sakral sehingga kerap digunakan untuk kegiatan tertentu, seperti tempat duduk kedua mempelai saat akad nikah

Konstruksi saka guru terdapat pada bangunan dengan atap tipe joglo atau tipe tajug. Atap jenis joglo diperuntukkan bagi rumah para bangsawan, sedangkan atap jenis tajug diperuntukkan untuk bangunan suci misalnya masjid atau candi.

Dalam arsitektur Jawa, dinding hanya berfungsi pembatas ruangan atau eksterior, bukan penyangga struktur. Jadi, yang berfungsi sebagai penopang atap bangunan adalah empat tiang utama.

Masing-masing dari empat tiang berada di atas umpak, batu berbentuk trapesium tiga dimensi yang berfungsi sebagai peralihan antara tiang dan pondasi.

Menurut Gunawan Tjahjono dalam penelitiannya, ukuran umpak bervariasi dari 20 x 20 cm persegi hingga 1 x 1 m persegi, menyesuaikan ukuran tiang. Umpak mencegah tiang terkena air, dan dapat mengurangi gaya horizontal akibat gempa bumi.

Hubungan Saka Guru dan Purus

Setiap tiang saka guru memiliki purus di tiap ujungnya. Purus bawah untuk memasukkan tiang ke umpak dan purus atas untuk menghubungkan tiang ke dua balok yang saling menyilang.

Purus merupakan sistem konstruksi bongkar pasang (knockdown) berupa tonjolan dan lubang yang saling terkaitkan dan saling mengunci satu sama lain

Di bagian atas tiang saka guru, tepatnya di bawah purus, terdapat lubang yang akan diisi oleh dua balok sekunder yang saling menyilang. Tiap ujung balok sekunder ini memiliki purus sama seperti tiang saka guru. Namun, terdapat perbedaan bentuk purus antara kedua balok.

Baca juga: Apa itu Wayang?

Balok pertama dikenal sebagai sunduk ("tusuk sate") yang memiliki purus yang disebut purus wedokan ("purus wanita"). Purus wedokan berisi lubang yang akan dikunci dengan purus dari balok kedua setelah dimasukkan ke dalam saka guru. Balok kedua dikenal sebagai kili ("jangkar"), sedangkan purusnya disebut purus lanang ("purus laki-laki").

Setelah semua balok terpasang dengan sistem purus, saka guru dapat stabil dan menopang atap di atasnya. [den]

Baca Juga

Kajang padati adalah nama untuk rumah gadang yang tak bergonjong di Kota Padang.
Kajang Padati, Rumah Gadang Tanpa Gonjong
Wayang adalah pertunjukan bayangan boneka asli dari Indonesia. UNESCO memasukkannya dalam daftar Warisan Mahakarya Dunia.
Wayang, Warisan Dunia UNESCO di Indonesia
Bakajang adalah tradisi menghias perahu di Nagari Gunung Malintang, Kecamatan Pangkalan Koto Baru, Kabupaten Limapuluh Kota, Sumatra Barat setiap memasuki Hari Raya Idul Fitri.
Bakajang, Tradisi Menghias Perahu Masyarakat Nagari Gunung Malintang
Sirih dalam carano adalah persembahan orang Minang kepada tamu dalam upacara adat. Ada filosofi kearifan masyarakat Minang di dalamnya.
Sirih dalam Carano, Romantisme Orang Minang Menyambut Tamu
Suku Mentawai memiliki perahu perang tradisional yang pernah terdokumentasikan pada abad ke-17. Namanya knabat bogolu. Bagaimana sejarahnya?
Knabat Bogolu, Perahu Perang Tradisional Mentawai
Fauziah Fauzan El Muhammady adalah seorang guru yang sejak 2003 memimpin perguruan Diniyyah Puteri Padang Panjang.
Fauziah Fauzan El Muhammady, Pemimpin Diniyyah Puteri