Surau Bulian, Berusia 200 Tahun dan Pernah Jadi Lokasi Stasiun Radio PDRI

Surau Bulian pernah menjadi lokasi stasiun radio pada masa Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) tahun 1949. Di sini, para pemimpin PDRI menyiarkan kepada dunia internasional bahwa Indonesia masih berdiri.

Surau Bulian. [Foto: Ist.]

Surau Bulian pernah menjadi lokasi stasiun radio pada masa Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) tahun 1949. Di sini, para pemimpin PDRI menyiarkan kepada dunia internasional bahwa Indonesia masih berdiri.

Suluah.com – Surau Bulian terletak di Nagari Bidar Alam, Kecamatan Sangir Jujuan, Kabupaten Solok Selatan, Sumatra Barat (Sumbar). Surau ini merupakan bekas stasiun radio Angkatan Udara Republik Indonesia (AURI) yang menghubungkan PDRI dengan dunia internasional.

Stasiun radio tersebut secara terus-menerus menyiarkan perkembangan PDRI di bawah pimpinan Sjafruddin Prawiranegara selama perjalanan gerilya di Sumbar. Berikut sejarahnya.

Sejarah Surau Bulian

Surau Bulian adalah salah satu surau pusat pendidikan agama Islam masyarakat Nagari Bidar Alam. Bangunannya terdiri dari dua tingkat dengan denah dasar berukuran 16 x 8 meter.

Usia surau ini diperkirakan sekitar 200 tahun dan sampai sekarang masih dimanfaatkan sebagai digunakan sebagai tempat Taman Pendidikan Al-Qur'an (TPA/TPQ) oleh masyarakat.

Awal Menjadi Stasion Radio PDRI

Pada 19 Desember 1948, Belanda melancarkan Agresi Militer II. Ibu kota Republik Indonesia yang kala itu berada di Yogyakarta jatuh ke tangan Belanda.

Pada 22 Desember 1948, Sjafruddin Prawiranegara mengumumkan PDRI sebagai penyelenggara pemerintahan Republik Indonesia terhitung sejak 22 Desember 1948 hingga 13 Juli 1949.

Syafruddin Prawiranegara menjalankan roda pemerintahan PDRI berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lain untuk menghindari serangan Belanda. Salah satu tempat yang pernah menjadi basis PDRI adalah Nagari Bidar Alam. Nagari ini menjadi basis PDRI dari 7 Januari 1949 hingga 25 April 1949.

Untuk dapat berkomunikasi dengan dunia internasional, para pemimpin PDRI menggunakan stasiun radio milik AURI. Alat-alat stasiun radio tersebut dibawa dari Bukittinggi dan dioperasikan di Surau Bulian.

Beroperasi Pada Malam Hari

Stasiun radio di Surau Bulian memiliki alat pemancar tipe MK III 19 Set Helicraft Wireless berukuran 30 x 60 cm dan tinggi 20 cm. Tenaga penggerak listriknya berupa dua baterai accu masing-masing berkekuatan 12 volt

Untuk menjaga kerahasiaan, stasiun radio ini lebih sering beroperasi pada malam hari, dari pada pukul 21.00 WIB sampai dengan pukul 04.00 WIB.

Melalui stasiun radio di Surau Bulian inilah para pemimpin PDRI terus menyiarkan kepada dunia internasional bahwa negara Indonesia masih berdiri. [den]

Baca Juga

Masjid ini berusia lebih dari seabad. Bangunan induknya terbuat dari kayu dengan tambahan bangunan serambi yang terbuat dari batu bata.
Masjid Usang Koto Marapak, Bertahan Meski Ditinggalkan
Bersih dan nyaman, demikian fasilitas ibadah yang ingin dihadirkan oleh pengurus Masjid Jamik Nurul Huda di Kelurahan Silaing Bawah, Kecamatan Padang Panjang Barat, Kota Padang Panjang.
Beribadah di Masjid Jamik Nurul Huda Padang Panjang yang Bersih dan Nyaman
Melihat Masjid dan Surau Syekh Muhammad Jamil di Bayang yang Terabaikan
Melihat Masjid dan Surau Syekh Muhammad Jamil di Bayang yang Terabaikan
Masjid Tuo Ampang Gadang terancam ambruk. Masjid yang berusia hampir dua abad ini kini berada dalam kondisi yang memprihatinkan.
Masjid Tuo Ampang Gadang, Cagar Budaya yang Terancam Ambruk
Syofyan Hadi adalah seorang akedemisi Indonesia bidang pengkajian bahasa dan sastra Arab (BSA). Saat ini, ia merupakan dosen pada Jurusan Bahasa dan Sastra Arab UIN Imam Bonjol Padang.
Syofyan Hadi, Dosen Produktif UIN Imam Bonjol Padang
Masjid Istiqamah adalah masjid tertua di Kota Sawahlunto, Sumatra Barat (Sumbar). Masjid ini dibangun pada akhir abad ke-19.
Masjid Istiqamah, Masjid Tertua di Sawahlunto