Masjid Usang Koto Marapak, Bertahan Meski Ditinggalkan

Masjid ini berusia lebih dari seabad. Bangunan induknya terbuat dari kayu dengan tambahan bangunan serambi yang terbuat dari batu bata.

Masjid Usang Koto Marapak. [Foto: Rahmatdenas]

Suluah.com – Masjid Usang Koto Marapak terletak di Jorong Koto Marapak, Nagari Lambah, Kecamatan Ampek Angkek, Kabupaten Agam, Sumatra Barat (Sumbar). Masjid ini sudah tidak digunakan dan kondisinya memprihatinkan.

Masjid ini berusia lebih dari seabad. Bangunan induknya terbuat dari kayu dengan tambahan bangunan serambi yang terbuat dari batu bata. Atapnya terbuat dari seng berupa limas berundak-undak sebagaimana umumnya atap masjid kuno di Minangkabau.

Sejarah

Kehadiran masjid di Minangkabau pada masa lampau tak terlepas dari sejarah nagari tempatnya berada. Begitu pula dengan Masjid Usang Koto Marapak yang terdapat di wilayah Nagari Lambah.

Pada umumnya, setiap nagari memiliki masjid utama yang menjadi pusat kegiatan keagamaan oleh masyarakat. Bahkan, salah satu syarat berdirinya nagari adalah keberadaan masjid.

Masjid Usang Koto Marapak dibangun pada awal abad ke-20. Silvia Galikano dalam blognya menulis, terdapat enkripsi di bidang kayu pada atap masjid bertuliskan angka 1319 Hijriyah atau tahun 1901/1902. Tahun tersebut diduga tahun pembangunan masjid.

Masih dalam blog Silvia Galikano, enkripsi yang sama juga menulis nama dua ulama pendiri masjid, yakni Majo Indo bergelar Tuanku Nan Setia dan Tuanku Nan Basar.

Masjid ini merupakan salah satu pusat kegiatan ibadah masyarakat Nagari Lambah, khususnya Koto Marapak. Namun, memasuki era 1970-an, peran masjid ini mulai berkurang karena adanya masjid baru yang berdekatan lokasinya.

Arsitektur

Masjid ini berusia lebih dari seabad. Bangunan induknya terbuat dari kayu dengan tambahan bangunan serambi yang terbuat dari batu bata.

Ruang salat. [Foto: Rahmatdenas]

Sebagaimana masjid kuno umumnya di Minangkabau, tipologi bangunan Masjid Usang Koto Marapak masih berupa rumah panggung. Banguan induknya, yang berfungsi sebagai ruang salat, berdenah persegi dengan dinding, tiang, dan papan terbuat dari kayu.

Ada sembilan tiang pada bangunan induk. Tiap-tiap tiang berhiaskan ukiran corak pucuk rebung pada bagian bawah dan atas.

Dinding bangunan tidak tegak lurus, melainkan miring sekitar 5 derajat terhadap permukaan tanah. Di dinding ini terpasang 20 jendela, masing-masing memiliki dua daun jendela yang membuka ke dalam.

Selain bangunan induk, terdapat bangunan tambahan di sisi yang berseberangan dengan mihrab. Bangunan ini berfungsi sebagai beranda, yakni ruang peralihan sebelum masuk ke ruang salat.

Uniknya, beranda ini berdiri di atas kolam layaknya jembatan. Kolam itu sendiri berfungsi sebagai tempat wudu. Jadi, jemaah yang akan berwudu harus menuruni tangga beranda.

Mihrab Muazin

Masjid ini berusia lebih dari seabad. Bangunan induknya terbuat dari kayu dengan tambahan bangunan serambi yang terbuat dari batu bata.

Mihrab muazin (sebelah kiri pada foto) yang sudah ambruk. [Foto: Rahmatdenas]

Masjid ini memiliki mihrab yang menjorok keluar dengan berukuran 4 x 4 m. Di atasnya, ada lagi mihrab yang dibuat tinggi, bernama mihrab muazin.

Mihrab muazin menempel di atas atap mihrab utama. Ruangannya memiliki denah persegi delapan dengan jendela di tiap sisinya. Mihrab muazin memiliki atap berupa kubah dengan tritisan sekelilingnya.

Ada tangga untuk naik ke mihrab muazin berupa ruang sempit berbentuk silinder. Dahulu ketika belum ada pengeras suara, sebagaimana ditulis oleh Silvia Galikano, lima kali sehari muazin mengumandangkan azan di sini.

Ada tiga hingga empat muazin yang bertugas. Mereka saling berpunggungan mengumandangkan azan secara serentak ke arah yang berbeda.

Sayangnya, saat ini, mihrab muazin berikut kubahnya sudah ambruk menembus lantai dan tapak tanah di bawahnya.

Kondisi Saat ini

Masjid ini berusia lebih dari seabad. Bangunan induknya terbuat dari kayu dengan tambahan bangunan serambi yang terbuat dari batu bata.

Beranda masjid. [Foto: Rahmatdenas]

Saat ini, Masjid Usang Koto Marapak tidak lagi digunakan. Aktivitas ibadah maupun kegiatan agama masyarakat sudah dipusatkan di masjid baru, yakni Masjid Jamik Baru Koto Marapak yang rampung pada awal 1970-an.

Baca juga: Masjid Ummil Qura, Masjid Tua Beratap Payung Terkembang

Secara umum, Masjid Usang Koto Marapak masih berdiri tegak. Namun, beberapa kayu pada tiang maupun papan lantai banyak yang lapuk.

Belum ada perbaikan yang berarti pada masjid ini. Masyarakat setempat berharap ada bantuan renovasi atau pemeliharaan dari pemerintah. Pasalnya, untuk memperbaikinya, butuh biaya yang sangat besar. [den]

Baca Juga

Abdul Latif Syakur adalah seorang ulama ahli tafsir yang berkiprah dalam pemajuan pendidikan perempuan dan pers. Ia membidani lahirnya majalah Islam umum, Pewarta Islam, dan majalah Islam khusus perempuan, Djauharah.
Abdul Latif Syakur, Ulama Ahli Tafsir dan Kiprahnya Memajukan Pendidikan Perempuan
Akmal Nasery Basral adalah seorang pengarang fiksi Indonesia. Ia menulis lintas genre mulai dari fiksi ilmiah, sejarah, dan thriller. Ia telah menerbitkan 22 novel dan dua kumpulan cerpen.
Perjalanan Akmal Nasery Basral, Novelis yang Tekun Menggarap Genre Sejarah
Bersih dan nyaman, demikian fasilitas ibadah yang ingin dihadirkan oleh pengurus Masjid Jamik Nurul Huda di Kelurahan Silaing Bawah, Kecamatan Padang Panjang Barat, Kota Padang Panjang.
Beribadah di Masjid Jamik Nurul Huda Padang Panjang yang Bersih dan Nyaman
Melihat Masjid dan Surau Syekh Muhammad Jamil di Bayang yang Terabaikan
Melihat Masjid dan Surau Syekh Muhammad Jamil di Bayang yang Terabaikan
Masjid Tuo Ampang Gadang terancam ambruk. Masjid yang berusia hampir dua abad ini kini berada dalam kondisi yang memprihatinkan.
Masjid Tuo Ampang Gadang, Cagar Budaya yang Terancam Ambruk
Masjid Istiqamah adalah masjid tertua di Kota Sawahlunto, Sumatra Barat (Sumbar). Masjid ini dibangun pada akhir abad ke-19.
Masjid Istiqamah, Masjid Tertua di Sawahlunto