Surau Baru Pauh, Basis Tarekat Naqsyabandiyah di Padang

Surau Baru Pauh didirikan pada tahun 1910 oleh Syekh Muhammad Thaib. Surau ini menjadi basis Thariqat Naqsyabandiyah di Padang, Sumatar Barat.

Surau Baru Pauh.

Suluah.com – Surau Baru Pauh, demikian nama surau yang menjadi basis Thariqat Naqsyabandiyah di Kota Padang, Sumatra Barat. Surau ini didirikan pada tahun 1910 oleh Syekh Muhammad Thaib.

Setiap hari raya baik Idulfitri maupun Iduladha, surau ini menyelenggarakan Salat Id. Jemaah yang hadir adalah pengikut Naqsyabandiyah yang tersebar di Kota Padang. Berikut kisahnya.

Sejarah Surau Baru Pauh

Surau Baru Pauh didirikan pada tahun 1910 oleh Syekh Muhammad Thaib. Surau ini menjadi basis Thariqat Naqsyabandiyah di Padang, Sumatar Barat.

Ruang utama Surau Baru Pauh.

Berdirinya Surau Baru Pauh berkaitan erat dengan sejarah tarekat Naqsyabandiyah di Padang. Tarekat ini pertama kali diperkenalkan di Kota Padang pada tahun 1906 M oleh Syekh Muhammad Thaib (1870– 1944 M), seorang warga Pasar Baru, sebuah kawasan di Kecamatan Pauh sekarang.

Sebelumnya, Syekh Muhammad Thaib cukup lama menuntut ilmu di Mekkah. Pada tahun 1905, ia kembali ke Padang dan mengembangkan ajaran tarekat Naqsyabandiyah. Melalui pendekatan yang ia lakukan tersebut, masyarakat menerima dakwahnya.

Pada tahun 1910, Syekh Thaib membangun surau sebagai tempat mengembangkan dakwahnya. Surau inilah yang kini bernama Surau Baru dan masih eksis hingga saat ini.

Seiring waktu, pengikut tarekat Naqsyabandiyah semakin banyak. Salah seorang murid Syekh Thaib, yang bernama Syafri Malin Mudo kelak mendirikan Surau Baitul Makmur pada tahun 1989. Lokasinya berjarak sekitar 200 meter dari Surau Baru.

Surau Baru Pauh masih asli sejak berdiri. Namun demikian, kondisi bangunannya saat ini cukup memprihatinkan. Atapnya sudah banyak yang bocor sehingga memerlukan perbaikan.

Basis Tarekat Naqsyabandiyah

Surau Baru Pauh bersama Surau Baitul Makmur menjadi basis pengembangan tarekat Naqsyabandiyah, khususnya di Padang. Di Padang sendiri, total ada 50 surau yang mengamalkan Tarekat Naqsyabandiyah.

Menurut Syafri Malin Mudo, dalam wawancara dengan beritagar.id pada 2016, jemaah Tarekat Naqsyabandiyyah diperkirakan sebanyak 1.500 orang. Mereka tersebar di beberapa daerah. Selain di Sumatera Barat, ada juga di Riau, Jambi, dan Bengkulu.

Baca juga: Syekh Abdurrahman Batuhampar: Pelopor Pengajaran Ilmu Tilawatil Quran

Menjelang masuknya bulan Ramadhan, Tarekat Naqsyabandiyyah selalu jadi pembicaraan. Pasalnya, tarekat ini selalu melaksanakan puasa Ramadan mendahului penetapan pemerintah atau organisasi Islam yang memiliki massa lebih besar. Begitu pula dalam penentuan hari raya baik Idulfitri maupun Iduladha.

Jemaah Tarekat Naqsyabandiyah di Sumatra Barat menetapkan awal bulan Ramadhan atau lebaran menggunakan metode hisab munjid. Mereka tidak menggunakan metode rukyat seperti pemerintah. [den]

Baca Juga

Masjid ini berusia lebih dari seabad. Bangunan induknya terbuat dari kayu dengan tambahan bangunan serambi yang terbuat dari batu bata.
Masjid Usang Koto Marapak, Bertahan Meski Ditinggalkan
Bersih dan nyaman, demikian fasilitas ibadah yang ingin dihadirkan oleh pengurus Masjid Jamik Nurul Huda di Kelurahan Silaing Bawah, Kecamatan Padang Panjang Barat, Kota Padang Panjang.
Beribadah di Masjid Jamik Nurul Huda Padang Panjang yang Bersih dan Nyaman
Melihat Masjid dan Surau Syekh Muhammad Jamil di Bayang yang Terabaikan
Melihat Masjid dan Surau Syekh Muhammad Jamil di Bayang yang Terabaikan
Masjid Tuo Ampang Gadang terancam ambruk. Masjid yang berusia hampir dua abad ini kini berada dalam kondisi yang memprihatinkan.
Masjid Tuo Ampang Gadang, Cagar Budaya yang Terancam Ambruk
Masjid Istiqamah adalah masjid tertua di Kota Sawahlunto, Sumatra Barat (Sumbar). Masjid ini dibangun pada akhir abad ke-19.
Masjid Istiqamah, Masjid Tertua di Sawahlunto
Godang Sungai Naniang berlokasi di Jorong Batu Balabuah, Nagari Sungai Naniang, Kecamatan Bukit Barisan, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatra Barat. Masjid ini berdiri sejak 1915.
Masjid Godang Sungai Naniang, Berusia Seabad Lebih dan Masih Kokoh