Perjalanan Ayang Utriza Yakin, Dari Bekasi ke Belgia

Ayang Utriza Yakin adalah dosen tamu di Universitas KU Leuven, Belgia. Ia kerap menuai kontroversi karena pernyataannya di media sosial.

Ayang Utriza Yakin.

Suluah.com – Ayang Utriza Yakin adalah akademisi Indonesia di bidang hukum Islam, filologi, dan sejarah Islam. Saat ini, ia tercatat sebagai dosen tamu di Universitas Katolik Leuven, Belgia.

Ayang Utriza Yakin juga seorang aktivis dari Nahdlatul Ulama (NU). Meski demikian, ia kerap menuai kontroversi karena pernyataannya di media sosial. Berikut profilnya.

Pendidikan

Riza, demikian sapaan akrabnya, lahir di Jakarta pada 1 Juni 1978 sebagai anak kedua dari lima bersaudara pasangan Sjaiful Anwar Yakin bin Muhammad Yakin dan Utami Djuwariah binti Sudiadi. Ayahnya, Sjaiful Anwar Yakin adalah Ketua MUI Bekasi Barat.

Riza melewati masa kecil di Cibening, Bekasi. Tamat SD pada 1990, ia masuk ke Pondok Pesantren Wali-Songo, Ngabar, Ponorogo. Pada 1995, ia pindah ke Pondok Pesantren Darul Falah, Cukir, Jombang dan tamat pada 1996.

Setelah itu, ia kuliah dengan mengambil jurusan perbandingan mazhab dan hukum di IAIN (sekarang UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta. Tamat pada 2001, ia mendapat beasiswa Kementerian Agama untuk mengambil S-2 hukum Islam di Universitas Al-Azhar, Kairo. Namun, ia tidak menyelesaikan kuliahnya di al-Azhar dan pulang ke Indonesia pada pertengahan 2002.

Setelah itu, ia mendapat beasiswa dari Pemerintah Prancis untuk kuliah ke Universitas Sorbonne, Paris. Beasiswa ini berkat rekomendasi Hassan Hanafi yang ia temui sewaktu kuliah di al-Azhar. Di Universitas Sorbonne, ia mengambil jurusan sejarah dan berhasil meraih gelar Diplôme Etudes Approfondies (DEA) pada Juni 2005.

Pada Agustus 2008, Riza melanjutkan pendidikannya S-3 dalam bidang sejarah dan filologi di universitas yang sama dengan beasiswa dari perusahaan minyak dan gas Prancis TOTAL E&P. Pada 16 Januari 2013, ia berhasil mempertahankan disertasi doktornya tentang kajian filologi dan sejarah atas naskah hukum Kesultanan Banten.

Kiprah Ayang Utriza Yakin

Ayang Utriza Yakin awalnya mengajar di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta sebagai dosen tidak tetap dari tahun 2005 hingga 2007 dan 2014 hingga 2016.

Selanjutnya, ia mengajar di Universitas Ghent, Belgia dari tahun 2019 hingga 2020. Sejak awal 2021, ia menjadi dosen tamu di Universitas Katolik Leuven, Belgia. Di luar kesibukannya mengajar, ia tercatat sebagai anggota Nahdlatul Ulama (NU) Belgia.

Baca juga: Rayni N. Massardi, Penulis Indonesia Kelahiran Brussels

Bersama keluarganya, ia ikut mengembangkan Yayasan Ar-Raudhah di Bekasi yang saat ini menaungi Sekolah Dasar Islam Terpadu (SDIT).

Sebagai akademisi, Ayang Utriza Yakin telah menerbitkan dua buku, yakni Sejarah Hukum Islam Nusantara Abad XIV-XIX dan Islam Moderat dan Isu-Isu Kontemporer. Keduanya diterbitkan pada 2016. [den]

Baca Juga

Zukri Saad adalah aktivis Wahana Lingkungan Hidup (WALHI) Indonesia yang berkiprah dalam gerakan masyarakat sipil di Sumatra Barat
Zukri Saad, Tokoh Gerakan Masyarakat Sipil Sumatra Barat
Erlina Burhan adalah seorang dokter spesialis paru Indonesia yang berpraktik di dua lokasi di Jakarta, yakni di RS Islam Jakarta Cempaka Putih dan RS YARSI
Erlina Burhan, Berkiprah Eliminasi TB hingga Penanganan Pandemi Covid-19
Kamardi Thalut berkiprah memajukan bagian bedah sekaligus menjadi guru besar untuk bidang tersebut di Fakultas Kedokteran Universitas Andalas.
Kamardi Thalut, Dokter Bedah Berdedikasi
Djamaluddin Tamim adalah seorang wartawan dan pejuang kemerdekaan Indonesia yang memimpin Partai Komunis Indonesia di Sumatra Barat pada dekade 1920-an
Djamaluddin Tamim, Berjuang untuk Indonesia Merdeka Meski Bolak-Balik Penjara
Yulizal Yunus adalah seorang filolog dan akademisi bidang sastra Arab. Topik penelitiannya mencakup biografi dan karya ulama Minangkabau.
Yulizal Yunus, Mengkaji Khazanah Keilmuan Ulama Minangkabau Lewat Manuskrip
Zubaidah Djohar adalah seorang penyair dan aktivis kemanusiaan Indonesia
Zubaidah Djohar dan Kerja Kemanusiaannya Bagi Korban Konflik